pasport dan calo


This entry will be in bahasa, since it’s too much fun to write it that way.So, hari ini *liat jam* eh kemaren deng, gw menghabiskan setengah jumlah jam kerja gw buat nangkring di kantor imigrasi Jakarta timur. Ngapain? ya ngapain lagi, masa ngejahit baju di kantor imigrasi?

Anyway, beberapa kenalan gw menyarankan untuk menggunakan jasa calo, karena prosesnya jadi cepat, yang tadinya seminggu cuma butuh maksimum 2 hari. Cuma waktu gw kesana, gw ikutan ngantri sama orang-orang yang ngga pake calo, gw ngedenger berbagai macam sumpah serapah kutuk kecam keluar dari mereka yang dirugikan karena berkasnya berulang kali disalip calo. So akhirnya, karena ngga pengen ikutan “ditabokin di perempatan” dan “mandul tujuh turunan” (serta ada sekitar 20 macam kutukan lagi yang gw bukukan, namun ngga layak gw cantumin disini), akhirnya gw milih ga ikut calo. Lagian mahal bok, bisa 750 rebu hingga 1 jeti.

So anyway, hari pertama, gw mesti masukin berkas-berkas berupa fotokopi beberapa dokumen dan formulir yang mesti diisi. Nah waktu gw lagi ngantri di salah satu loket, gw denger percakapan yang kurang lebih isinya begini:

petugas : Kembalinya tanggal 28 pak
bapak : Wah, bukannya biasanya 3 hari, ini kok seminggu?
petugas : iya, soalnya blablabla yadda yadda yadda..
bapak : wah tolonglah pak, saya butuh cepat karena blablabla yadda yadda yadda
petugas : … wah gini deh pak, saya usahakan bantu bapak, bapak coba kembali kesini tanggal 24-25, tapi sebelumnya telpon saya dulu… nanti bapak saya bantu deh
bapak : wah makasih lo pak ya, blablabla yadda yadda
petugas : Sama-sama pak, tapi jangan lupa telpon saya dulu, nomor saya disini *nulis nomor di kertas*

Terus tiba giliran gw

petugas : Kesini lagi tanggal 28 ya
saya : Wah, ga bisa lebih cepat lagi?
petugas : ga bisa *melengos pergi*

…jrit….

Anyway, baliklah gw tanggal 28 itu buat sesi pemotretan (jrit) dan wawancara… Dan antreaaan puaaanjaaaang banget. Ada yang ngaku dah nangkring disono sejak pukul 6, ada yang ngaku udah disono sejak para karyawannya senam pagi (jumat bo..)..
Ya gw jadi ketar-ketir lah. Gile kalo ada yang dari jam 6 aja masih belom dapat, gimana gw? Dengan pasrah gw naro potongan kupon gw ke loket, dan menunggu dengan masygul.

Dari balik jendela loket gw ngelihat kesibukan petugas yang bolak-balik ngebongkar tumpukan berkas pengajuan sampe-sampe gw heran, lah itu tumpukan bolak-balik dibongkar ga nemu-nemu, apa waktu disusun ga diurut gitu, berdasarkan nomor atau alfabet kek. Ini kok nyarinya sporadis gitu. Mana ada calo yang ikut2an masuk ngebongkar tumpukan berkas-berkas tsb. Ngga jarang terdengar makian (sekitar 5 sumpah serapah baru tercatat) dari pengantre. “Gajinya kurang ya?”, “Saya sumpahin anaknya bakal kurang gizi makannya duit haram” dlsb

Anyway, ternyata ngga sampe 15 menit, berkas gw ketemu, dan gw disuruh ke kasir untuk bayar-bayar. Dari kasir gw disuruh ngantri sampe nama gw dipanggil di ruang pemotretan. Nah disini gw ngantri luaaaamaaaaa banget. Dan gw nonton berkas gw berkali-kali disalip sama berkas-berkas para calo yang bolak-balik masuk ke ruangan foto.

Trus ngapain enaknya? Akhirnya gw ngaktifin kamera hape (akhirnya kepake juga..) dan mulailah gw ngefotoin calo2 yang berseliweran di ruang foto dan wawancara…

tolong ya mas...
titip oom..

Nyelak lagi…

Yang ini dulu ya, duit cincay la..
yg ini dulu ya, duit cincay laa..

Hampir semua foto gw ambil pake blitz, jadi petugas dan calonya nyadar kalo gw foto. Ada yg ngeliatin gw dengan tatapan galak, kaya mau malak. Ada yang cuek, dah biasa kali.. Ada yang malah pasang gaya dan dandan… ngga deng..

Akhirnya tiba giliran gw difoto.. eh petugasnya kabur ntah kemana, berkas gw teronggok begitu saja.. ke wc kali ya..

Setelah balik ntah darimana, beliau siap ngefoto gw…. setelah menerima telpon dulu tentunya…

yuhuuu saya di depan niih!!

Anyway, setelah foto2, gw nunggu giliran wawancara.. sambil foto2 lagi tentunya

titip mas, ntar tak jajanin bakso ya?
titip mas, ntar tak jajanin bakso ya?

Anyway, setelah nunggu lama, dan memaki ibu-ibu yang mencoba nyelak, gw selesai wawancara pukul 11:30an, hampir jumatan…

Advertisements

7 Comments Add yours

  1. donRamon says:

    Kenapa nggak telp gue… kan rekanan gue banyak orang imigrasi… ntar kalo ada masalah lagi telp gue aja ya… insya allah gue bantuin….

  2. Ikhsan says:

    Yaaaa… kok rasanya sama aja kaya pake calo ya? Mungkin duit yang dikeluarin jadi ngg abanyak, tapi tetep aja gw nyelak antrian orang, dlsb. Dan berhubung gue udah ngerasain gimana rasanya diselak, rasanya kok gw jahat banget kalo tetep nyelak ya? hehehe

    makasih atas tawarannya lho 🙂

  3. teteh niar says:

    kalo gitu gw minta tolong lo untuk bantuin bikin pasport gw yah.. 🙂 mau kan? mau yah? mau deh.. mau gak? mau dong.. daripada gw jadi merasa salah karena ikut nyelak antrian lo.. mending gw titip ajah.. biar lo tau gmn rasa nya jadi calo.. loh?!!
    tapi emang siy hal2 kaya gini udah saat nya dirapihin, mskpun agak binun juga mst dmulai dr mana.. secara udah jadi sebuah alur yang semrawut dan beranak pinak selama bertahun-tahun..
    nah, kalo gitu.. dmulai dari pak ndut aja lah yang merapihkannya.. dimulai berkampanye dari blog ke blog.. sayah dukung usaha bapak, BRAVO!!

  4. kiki says:

    ..blogwalking..
    “Anyway, setelah nunggu lama, dan memaki ibu-ibu yang mencoba nyelak, gw selesai wawancara pukul 11:30an, hampir jumatan…”

    pas calo yg nyelak cm mencatat makian, pas ibu-ibu yg nyelak ko dimaki? hehehe.. peace! slm kenal.
    -blogwalker-

  5. Ikhsan says:

    Well
    1. diselak calo di kantor imigrasi itu sudah jadi customary. Expected event, established fact, undeniable truth. Diselak sesama peng-apply itu sama saja dengan ditusuk teman seperjuangan, dicurangi saudara sendiri, dijerumuskan sahabat dst dts lah.

    2. Paling tidak sudah ada 50 orang yang sudah sejak awal memaki-maki para calo tersebut. Did they make any difference? Nope! So why bother? buang-buang energi. Dilain pihak, setelah gw memaki-maki sang ibu, giliran gw ga jadi diselak. It works, problem solved. Wasn’t pretty, but it gets the job done 🙂

    So there.

    Salam kenal juga 🙂

  6. surya says:

    calo juga manusia bro mereka juga perlu makan calo sebenarnya juga banyak membantu lo

  7. Ikhsan says:

    Hehe
    Sebenarnya gini, saya sih tidak mempermasalahkan bagaimana mereka mencari makan, selama hak saya tidak diganggu, atau asal peraturan tidak dilanggar. Nah kalo kita pakai konsep bahwa mereka boleh melanggar peraturan karena harus cari makan, artinya saya boleh juga dong melanggar dengan dalih yang sama? Boleh dong saya korupsi dengan dalih yang sama? Atau ada batasan pelanggaran apa saja yang boleh dilakukan dengan alasan mencari makan?

    Hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s